10 Hal Tentang Literasi Finansial untuk Milenial

Salah satu masalah yang dihadapi orang milenial adalah keuangan. Di akhir bulan kamu suka ngeluh “aduh duit udah abis!” atau keluhan lainnya “gw mah orangnya ga bisa nabung”?

Bersama M!Power, kak Yan berbagi pengetahuan dan pengalaman tentang “Financial Literation for Millennials” pada Jum’at, 5 Juli kemarin. Di sesi sharing ini dijelaskan: gimana sih ngatur keuangan milenial, keputusan keuangan apa saja yang harus diambil, prioritas mana saja yang harus didahulukan dan bagaimana adaptasi di tengah-tengah lifestyle yang berubah-ubah.

Continue reading 10 Hal Tentang Literasi Finansial untuk Milenial

Konsumerisme dan Permasalahan Orangtua di “Era Instan”

Sehabis bangun tidur, smartphone yang pertama kali dilihat anak. Di meja makan, jemari anak masih saja asyik memainkan gadget. Berangkat sekolah atau sambil menunggu angkutan umum, mata anak tidak lepas dari layar smartphone, bahkan sampai menjelang tidur. Tidak sadarkah bahwa itu adalah prilaku konsumtif?

“Mengapa anak-anak zaman dulu, ketika diberi tahu orangtua lebih menurut dari pada anak zaman sekarang?”

Begitulah pertanyaan yang diajukan pembicara kepada peserta Smart Parents Class yang diadakan oleh Smart Parents Titian Insan Cemerlang pada hari minggu kemarin.

Sekarang adalah “Era Instan”, semua serba instan. Ketika dahulu orangtua harus berusaha keras dalam melakukan sesuatu; katakanlah bersekolah dengan jarak tempuh sangat jauh dan harus berjalan kaki, kini semua dilakukan dengan mudahnya dengan kendaraan. Tidak menghargai proses, itulah yang kebanyakan terjadi pada anak zaman sekarang.

Kembali ke belakang, saya pertama kali mencoba melakukan pengaplikasian teknologi 4G pada tahun 2005 di perusahaan lama, dan sekarang-sekarang inilah teknologi itu banyak dipakai (secara massive –red). Sekarang Jepang dan negara-negara maju sudah mulai melakukan uji coba teknologi 5G.

Aku mencoba menjabarkan pengalamanku selama bekerja di bidang IT ketika ditanya teknologi apa yang akan terjadi 20 tahun ke depan. Semua ada proses, teknologi yang terjadi sekarang adalah proses pengembangan yang telah dilakukan jauh-jauh hari.

Ketika dikaitkan dengan prilaku anak dengan kemajuan teknologi informasi saat ini, mereka sebenarnya melakukan konsumsi produk teknologi. Chatting, update status di sosial media, streaming video dan aktifitas lainnya, ke semua itu adalah prilaku mengkonsumsi produk-produk teknologi. Bayangkan jika prilaku tersebut dilakukan secara berlebihan, konsumerisme menjangkit anak-anak di negeri ini.

smart-parents-class

Ketika anak dilahirkan untuk zamannya, pentingnya orangtua memiliki visi yang jelas dalam membesarkan dan mendidik anak-anaknya, sehingga tidak terjebak pada pesatnya kemajuan teknologi.

Dari semua materi yang disampaikan pada Acara Smart Parents Class kemarin, penekanan utama terletak pada pentingnya menjadi orangtua visioner. “Anak-anak visioner terbentuk dari orangtua-orangtua visioner”.

Pictures from:

Let’s Be Smart, Teachers! What’s Our Commitment to the Students?

“Pagiku cerahku, matahari bersinar. Ku gendong tas merahku, di pundak. Slamat pagi semua, ku nantikan dirimu. Di depan kelasku, menantikan kami..” Begitulah sepenggalan kalimat dari lirik “Terima Kasih Guruku” dari AFI Junior.

Di pagi yang cerah, guru-guru PAUD Kecamatan Parung yang luar biasa berkumpul di tempat yang indah, gazebo di tengah-tengah danau Taman Universitas Terbuka Pondok Cabe. Dengan tim yang hebat, acara diselenggarakan oleh Komunitas Pelangi serta didukung oleh Dinas Pendidikan Kecamatan Parung dan materi disampaikan oleh Smart Parents Titian Insan Cemerlang, menjadikan Training Guru Cerdas “Pembelajaran yang Patut dan Menyenangkan” menjadi begitu mengesankan bagi para peserta. “Beda dari yang lain,” begitulah kesan yang disampaikan oleh salah satu peserta tentang pelatihan kali ini.

Continue reading Let’s Be Smart, Teachers! What’s Our Commitment to the Students?

Indahnya Hari Minggu, Belajar Blog Bersama

Mau posting (tulisan) apa? Saya tidak punya ide!

Indahnya hari minggu, begitulah judul tulisan yang diajukan peserta pada belajar bersama nge-blog di Komunitas Belajar Bengkel Kreasi LM-PSDM Titian Insan Cemerlang di Kampus IPDN Cilandak. Saat itu saya dipercaya untuk menjadi narasumber untuk mengisi materi Blog dan WordPress yang digunakan sebagai tools untuk blogging.

IMG_20150121_002935

Untuk apa Blog?

Dari sekian diskusi yang berlangsung, pertanyaan tersebut yang paling menarik. Mungkin delapan tahun kebelakang blog ramai digunakan, semua orang ramai-ramai membuat blog, tapi sekarang?

Posting di Facebook atau Twitter, itu salah satu jenis blog yang disebut microblogging. Suka streaming Youtube atau Vine? Itu termasuk video blog (vlog). Seberapa sering kita mengambil foto kemudian di post ke Instagram atau Path? Konten yang di-post ke berbagai aplikasi tersebut ditampilkan secara kronologi terbalik (atau sering dinamakan timeline), itulah definisi umum tentang Blog.

Pengaplikasian semakin kreatif, itulah yang membuat Blog mempunyai bentuk konten semakin beragam. Sebuah masukan menarik untuk saya mengembangkan sebuah produk yang harus kreatif 🙂